Tip 28 Lighting Design: Desain Pencahayaan/Lampu, Elemen Interior nan Ajaib

indlamp01a.jpgannahape.com Apa yang dihasilkan dari tata lighting yang tepat? Jawab saya: segala-galanya! Terlalu hiperbolis memang. Maksud saya tak lain, lewat tata lighting yang tepat (yang didesain sejak awal sebagai bagian dari desain rumah), banyak efek “dramatis” yang Anda inginkan di rumah, di apartemen, di toko, bahkan di restoran dapat dicapai.

Pilihan dan tata letak lampu yang tepat dapat memperbesar atau memperkecil ruang, membangun suasana romantis atau ceria. Pendek kata, apa pun efek yang muncul di benak Anda, dapat disiasati lewat pencahayaan yang tepat. Berikut contoh lighting di sudut sebuah rumah mewah.

indlamp01a.jpg

Dinding+lampu di atas adalah hasil desain Annahape Studio di dinding samping sebuah kolam renang. Lighting di dinding itu berfungsi sebagai aksen. Dengan model indirect lamps, kesan romantis, hangat tercipta. Lampu-lampu itu menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari komposisi batu alam yang disusun dengan super cermat dan detail.

Mudah-mudahan melalui foto di atas, Anda pun sudah dapat masuk dalam efek dramatis yang diinginkan. Kesan dingin dari batu alam, langsung hilang dengan komposisi lampu yang ada.

Nah sedikit berteori soal lighting, ada empat model pencahayaan yang sepatutnya kita kenal.

1. Ambient lighting, yaitu pencahayaan seluruh ruang. Technically, ambient lighting artinya total sinar yang datang dari semua arah, untuk seluruh ruang. Sebuah lampu yang diletakkan di tengah-tengah ruang hanya salah satu bagian dari ambient lighting. Tetapi bila ada sinar yang datang dari semua tepi plafon, misalnya, terciptalah ambient lighting. Dalam membuat ambient lighting, sinar haruslah cukup fleksible untuk berbagai situasi atau peristiwa yang mungkin terjadi di ruangan. Tidak mungkin ruang makan selalu romantis.

2. Local lighting, atau pencahayaan lokal. Pencahayaan jenis ini ditujukan untuk aktivitas keseharian, misalnya membaca, belajar, memasak, berdandan dan sebagainya. Pencahayaan dimaksud untuk membuat mata tidak cepat lelah.

3. Accent lighting, atau pencahayaan yang berfungsi sebagai aksen. Selain contoh di atas, pencahayaan jenis ini dapat dipakai untuk membuat sudut tertentu, barang tertentu menjadi menonjol. Pencahayaan seperti ini dapat membimbing pengunjung untuk melihat suatu barang, atau koleksi tertentu. Contohnya ada di tip 24 tentang partisi gypsum

4. Natural lighting alias sinar matahari bahkan cahaya bulan. Bila didesain sejak awal, pemanfaatan sinar matahari dapat membuat ruangan menjadi terang. Dalam tip 26 saya sudah menyarankan supaya pemilik rumah memperhitungkan desain bangunan agar sinar matahari dapat masuk ke bagian dalam rumah.

Tip singkat saya kali ini adalah: please desain lighting bersamaan dengan Anda mulai mendesain rumah. Jangan takut mencoba, Anda bisa mencipta sendiri efek dramatis yang Anda inginkan.

Salam

bannerblogger_61-11.jpg

Mendesain dengan hati
Untuk layanan profesional hubungi Annahape Studio (klik)

Comments
11 Responses to “Tip 28 Lighting Design: Desain Pencahayaan/Lampu, Elemen Interior nan Ajaib”
Trackbacks
Check out what others are saying...
  1. […] (Zona 3 dan 4) Dibuat flesibel mengambil sisa ruang yang ada. Kesan hangat dibangun dari permainan accent lighting di beberapa bagian. Pola-pola setengah lingkaran, rak buku mata ikan menghilangkan kesan kaku. […]



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Desain Interior

    Aneka Produk Design/Desain Interior di Annahape Workshop & Studio: 3D interior, konsep interior, interior warna cat, Wallpaper, kolam ikan, kolam renang, seni interior, pintu, Plafon, Foyer, Kamar/Ruang Tamu, Kamar Anak, Kamar Bermain, Meja Kerja, Meja Makan, Kursi Makan, Ruang Makan, Ruang Tidur, Bedroom, Bath room, Tempat Tidur, Lemari, Almari, Backdrop, Backwall, Sofa, Daybed, Puff, Dapur/Kitchen Set, Pantry, Home Theater.
    Kantor: Ruang Rapat, Ruang Direktur, Ruang Staff, Ruang Reseptionis, Lobby, Ruang Kerja, ruang sekretaris, interior kantor

  • Real Estate Blogs Real Estate Blogs - Blog Rankings

  • Desain Rumah /Arsitektur

    Jasa Arsitektur: Gambar Desain Arsitektur 3D, Gambar Kerja Arsitektur, Struktur dan RAB (Rencana Anggaran Biaya), Renovasi Rumah Menyeluruh, Desain Toko, Desain Restaurant, Desain Kantor, Bangun Rumah Tinggal, Master Plan, Landscape, Site Plan. Rumah mungil, besar, modern, mewah.

    Konstruksi Pengerjaan bangunan, rumah, ruko, rukan, kolam renang, villa, restoran. Termasuk carport, pagar dan taman

    Langgam, style, gaya:
    Etnik, Minimalis, Retro, Modern, Klasik, Tradisional, Eklektik, Mediteranian, Art Decoratif

  • Konsultasi & Jasa Profesional

    Annahape STUDIO (Didirikan Thn 2000)

    Informasi desain, produk, jasa/konsultasi profesional, jam/hari kerja, jadwal libur dan pekerjaan yang tidak dapat kami layani silakan klik:

  • Contact Annahape

%d blogger menyukai ini: